belajar untuk meraih miimpi...

wen assallamualaikum..

Minggu, 23 Mei 2010

UMPAN BALIK..(FEED BACK) DARI CHERRYL

A. PENDAHULUAN
Bagaimana cara bahwa lihat?" penari.minta tanya "Aku berpikir aku mampu menyimpan tulang panggulku berderet waktu itu."
Pemeriksaan-pemeriksaan seperti itu adalah hal yang biasa seperti pelajar-pelajar sering kali putaran kepada praktisi-praktisi untuk umpan balik. Umpan balik itu, menurut Chen (2001) , adalah wujud paling kritis dari bimbingan bahwa suatu praktisi dapat menyediakan suatu pelajar. Untuk memastikan bahwa umpan balik adalah efektif di dalam memudahkan belajar dan kinerja, jenis, isi, frekuensi dan pemilihan waktu harus secara hati-hati dipertimbangkan
Umpan balik dalam proses pembelajaran gerak sangatlah penting, karena dengan umpan balik dapat diukur sejauh mana siswa dapat melakukan gerakan yang telah diajarkan/ dilatih dengan baik dan benar

B. PEMBAHASAN
1. Jenis-Jenis Dari Umpan Balik
Umpan balik adalah suatu istilah umum digunakan untuk menguraikan informasi seorang pelajar menerima tentang kinerja dari suatu gerakan atau ketererampilan. Bahwa informasi dapat tersedia dari kedua-duanya sumber yang internal dan eksternal.
a. Umpan balik Intrinsik adalah informasi tanggapan yang dihasilkan yang ada tersedia kepada pelajar-pelajar dari sistim mereka yang berhubungan dengan perasaan kedua-duanya selama dan sebagai suatu konsekuensi dari kinerja. Contoh termasuk melihat bola setelah anda sudah membebaskan, melepaskannya dan perasaan yang anda mendapat ketika anda mulai untuk hilang keseimbangan mu.
b. Umpan balik ditambahkan, sebaliknya, adalah informasi yang diterima dari satu sumber eksternal bahwa melengkapi informasi kepunyaan berhubungan dengan perasaan pelajar itu. Contoh-contoh dari umpan balik yang ditambahkan termasuk suatu komentar-komentar praktisi, suatu pengulangan siaran ulang tv dari video. Pelajar yang melaksanakan suatu ketererampilan dan jarak, waktu atau score yang sebagai hasil kinerja nya yang ditempatkan oleh seorang pelatih.
c. Secara umum, informasi yang ditambahkan jenis ini yang diperkenalkan kepada pelajar mengikuti penyelesaian gerakan dan kemudian diberi label umpan balik terminal. Ada saat-saat ketika umpan balik yang ditambahkan dapat disediakan selama pelaksanaan suatu ketererampilan.
d. Umpan balik berbarengan disebut, contoh-contoh termasuk suatu teriakan pelatih ke luar merobek waktu untuk satu atlit selama suatu perlombaan atau suatu ingatan pelatih memperbaiki suatu penari untuk memelihara suatu kemiringan panggul yang baik selama satu latihan.
Umpan balik dapat lebih lanjut ditujuanongkan sebagai pengetahuan tentang hasil-hasil atau pengetahuan dari penampilan. Hasil-hasil dari Pengetahuan (KR) adalah umpan balik intrinsik atau tambahan bahwa menyediakan pelajar dengan informasi tentang hasil dari suatu tanggapan dan mempunyai kaitan dengan sukses dari tindakan yang diharapkan berkenaan dengan tujuan. Sebagai contoh, suatu pelatih akan mengatakan kepada seorang pelompat jauh bahwa kaki tumpunya 4 cm di atas papan tumpuan lepas landas, Seorang ahli terapi bisa mengatakan kepada suatu pasien hasil dari test jangkauan yang fungsional hanya melaksanakan dan membandingkannya dengan hasil-hasil yang sebelumnya atau suatu pelatih kebugaran yang pribadi akan mengakui adanya pemenuhan klien itu dari eksekusi yang benar dari suatu latihan. Sebagai tambahan, seorang pelajar dapat melihat di mana panah mengarah ke target . Informasi mengenai ciri khas dari penampilan yang menunjukkan kepada hasil dikenal sebagai Penampilan dari Pengetahuan (KP). Memberi tahu suatu pasien bahwa dia perlu untuk menggeser bebannya maju lebih sebelum mencoba untuk berdiri, menceritakan seorang siswa kayuhan sikunya itu di dalam gaya bebas itu harus yang lebih tinggi atau mempertunjukkan satu atlit suatu pengulangan video dari suatu usaha penampilan adalah beberapa contoh.
Gambar 11.1 Jenis-jenis dari Umpan Balik







Mengikuti statemen-statemen umpan balik yang ditambahkan dan menentukan apakah mereka adalah satu contoh dari pengetahuan tentang hasil-hasil atau pengetahuan tentang kinerja:
1. Penempatan kaki mu di balok itu harus lebih bersudut.
2. Anda harus tetap tenang menurun dan matamu hati-hati.
3. Itulah yang besar! Anda terus tinggal goyangan meja untuk 28 detik
4. Menurut senapan radar, bahwa titik lemparan adalah 92 mph.
5. Ketika anda mengayun kakimu melalui, mencoba untuk menarik atas jari kaki mu.
6. Anda perlu untuk menyilahkan beban menurun lebih pelan-pelan.
7. Memperhatikan pola dari dipukul anda sedang menembak dari ketinggian dan untuk hak.


Aktivitas Eksplorasi 11.1 Bimbingan pemahaman dari KR
Peralatan :
5 Jepitan Kertas
Mitra
Menutup Mata Dengan Kain
Pensil
Diagram di bawah
PROSEDUR
Seseorang, yang ditutup matanya dengan kain, akan usaha untuk meletakkan/ menjepit ekor (jepit kertas) di keledai. Setelah masing-masing mencoba, mitra itu akan mencabut itu jepit kertas dan pindahkan dengan suatu tanda pensil, menandakan di mana ujung jepit kertas telah ditempatkan. Proses ini akan berlanjut untuk lima percobaan. Untuk lima percobaan yang berikutnya, individu yang ditutup matanya dengan kain sama akan diberi KR bahwa menetapkan cincin?arena jepit kertas itu yang ditempatkan ke dalam dan apakah itu pada sisi kiri atau benar separuh dari garis tegak menggambar/menarik melalui pusat sasaran. Sama dengan dulu, tetapi menggunakan suatu simbol yang berbeda, mitra itu akan menggantikan jepit kertas dengan suatu tanda tanda pensil di mana ujung jepit kertas telah ditempatkan. Mengikuti penyelesaian semua 10 percobaan, setiap: mencoba untuk meletakkan/ menjepit ekor di keledai itu dapat mencabut menutup mata dengan kain dan memperhatikan hasil-hasil.
Pertanyaan-Pertanyaan
1. Apa yang merupakan hasil dari keduanya KR kondisi-kondisi (tanpa KR melawan KR)?
2. Mencerminkan pemikiran mu selama kondisi-kondisi keduanya. Adakah perbedaan-perbedaan?
3. Dengan syarat apa, di dalam. umum, Anda berpikir nya akan menjadi penting bagi menyediakan pelajar dengan KR? Lakukan setiap kondisi-kondisi ada di mana ketetapan KR tidak akan perlu?

2. Fungsi-fungsi Umpan balik Yang Ditambahkan
Umpan balik ditambahkan melayani tiga fungsi yang utama. Pertama-tama, itu menyediakan informasi tentang perbaikan kesalahan prestasi. Informasi ini bisa termasuk suatu uraian mengoreksi atau aspek salah dari kinerja, satu penjelasan seperti mengapa satu kesalahan terjadi, resep obat bagaimana caranya memperbaiki kesalahan atau memberi tahu pelajar dari hasil dari kinerja ( Christina &Corcos, 1988) . Informasi ini membantu memandu pelajar itu untuk memodifikasi gerakan berikut mencoba dalam satu usaha untuk meningkatkan didapatnya ketererampilan dan kinerja.
Umpan balik ditambahkan dapat juga memainkan suatu peran yang motivasional di dalam proses pelajaran. Ketika pelajar-pelajar menerima informasi mengenai kinerja mereka.

C. KESIMPULAN
Umpan balik yang instrinsik : informasi yang menghasilkan tanggapan ada tersedia kepada pelajar dari sistim mereka yang berhubungan dengan perasaan kedua-duanya selama dan sebagai suatu konsekuensi dari kinerja.
Umpan balik yang ditambahkan: Informasi menerima dari satu sumber eksternal bahwa melengkapi informasi kepunyaan berhubungan dengan perasaan pelajar itu.
Umpan balik terminal: Umpan balik ditambahkan yang diperkenalkan mengikuti penyelesaian gerakan.
Umpan balik berbarengan: Umpan balik menyediakan selama eksekusi suatu ketererampilan.
Pengetahuan tentang hasil-hasil (KR): Umpan balik bahwa menyediakan pelajar-pelajar dengan informasi tentang hasil dari suatu tanggapan dan mempunyai kaitan dengan sukses dari tindakan yang diharapkan berkenaan dengan tujuan.
Pengetahuan tentang penampilan (KP): Umpan balik ditambahkan bahwa menyediakan informasi tentang ciri khas dari kinerja yang memimpin kepada hasil.
Umpan balik ditambahkan melayani tiga fungsi yang utama. Pertama-tama, itu menyediakan informasi tentang perbaikan kesalahan prestasi. Informasi ini membantu memandu pelajar itu untuk memodifikasi gerakan berikut mencoba dalam satu usaha untuk meningkatkan didapatnya ketererampilan dan kinerja. Umpan balik ditambahkan dapat juga memainkan suatu peran yang motivasional di dalam proses pelajaran. Ketika pelajar-pelajar menerima informasi mengenai kinerja mereka.









REFERENSI
Chen, D.D. (2001). Trends in augmented feedback reseach and tips for the practitioner. JOPERD, 72 (1), 32-26

Christian R.W. & Corcos, D.M. Coaches guide to teaching sport skills. Champaign, IL : Human Kinetics Books. 1988

SUMBER
Cheryl A. Coker. Motor Learning and Control for Practitioners Published by McGraw-Hill Companies,Inc. New York. Copyright 2004.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar